31 Disember, 2009

Mana Baju Pengantinnya 2


Salam.

Kata orang, cinta adalah kehidupan. Dan kehidupan adalah pemberian cinta. Maka, cinta dan kehidupan tak boleh terpisah.

Kerana cinta, kita beroleh kehidupan. Dan kita meneruskan kehidupan kerana masih ada cinta. Saling berkait. Saling berhubung.

Bicara soal cinta juga bukan satu dosa. Kerana cinta menumbuhkan impian, membangunkan harapan.

Dan cinta juga adalah sihir. Menyihir sesiapa yang bercinta hingga sanggup membunuh kehidupan. Sedangkan cinta menghidupkan. Cinta itu memberi kesembuhan, bukan menyakitkan.

Namun, seringkali cinta seseorang menyakitkan hati orang lain. Ada juga cinta yang menyakitkan diri sendiri.

Cinta seorang anak tanpa restu dan izin tentu sahaja menyakitkan hati ayahbonda. Apatah lagi hingga bersikap membelakangkan ibu ayah dalam soal ini, dengan alasan mereka tidak memahami sucinya cinta si anak.

Demi cinta suci yang dipertahankan, si anak tega merabakkan maruah sang ayah dan membunuh impian si ibu.

Hingga sanggup meninggalkan laman ayahbonda asal dapat bersama dengan si buah hati. Hingga tergamak membuang teman dan saudara, kerana yakin dengan cinta yang dijulang.

Bukan satu dua merpati sejoli memilih perbatasan negara sebagai destinasi pernikahan. Bukan seorang dua gadis menyerahkan hak ayah yang memberikannya nama dan membesarkannya kepada hakim untuk menikah.

Ayah sudah tiada bahasa. Ibu sudah kering air mata.

Si anak memilih untuk beralih amanah dari menjadi anak kepada pasangan hidup si dia yang belum tentu boleh disandarkan seluruh harapan dan kehidupan.

Majlis nikah dalam impian si ibu dengan penuh tertib beradat. Tetapi dia memilih untuk berdua sahaja. Tanpa keluarga, tanpa saudara. Entah apa hantarannya. Entah berapa maharnya.

Pasti si ibu membayangkan si anaknya paling berseri di hari perkahwinannya. Dikelilingi riuh usik mengusik teman dan taulan, kerabat jauh dan dekat. Berwarna-warni dan gemilang.

Mahu melihat anak menantu diarak berpimpin tangan. Penuh senyum dan bunga-bunga ceria.

Tetapi si anak cukup hanya berdua. Dengan mata sentiasa waspada, telinga sentiasa berawas. Jalannya tunduk, bimbang langkah dikenali. Risau dan gundah memenuhi ruang benak.

Teman-teman tertunggu bergambar bersama sang mempelai. Namun hampa, pernikahan mereka hanya mereka yang tahu bila dan di mana.

Tiada merah inai. Tiada berbaju pengantin. Tiada kenangan hari perkahwinan diabadikan dalam foto, untuk dilihat anak-anak nanti.

Yang penting, impian cinta di hati terlaksana.

‘Cinta kami terlalu suci untuk dihalang oleh apa sekalipun. Kami sangat menyintai satu sama lain.’

Ah! Gilalah kalau saat dia sebegitu nekad, hati kecilnya terdetik memikirkan perasaan ayahbonda yang sedang dan akan terus terluka dengan tindakannya.

Mustahillah ketika itu kewarasannya menilai betapa besarnya kasih sayang keluarga dan sahabat yang memujuk dan menasihati pilihan hatinya yang bergelora.

Tak mungkin dia terlintas memikirkan untung baiknya dia membiarkan sang ibu kenyang meratah hiba, membiarkan si ayah kaku memikul malu demi memiliki cinta si pencinta.



Terbayangkah dia bagaimana jika mentari dan pelangi esok yang diimpi hanya ribut dan gerhana tak sudah?

Itulah yang menyakitkan. Dan itu bukan lagi cinta. Kerana cinta itu menyembuhkan.

Cinta tak akan menyakitkan sesiapa. Tak akan menyakiti yang dicintai dan yang menyintai.

Cinta bukan ada dalam hati si uda dan dara sahaja. Cinta yang lebih besar, cinta tanpa syarat si ibu dan ayah pada anaknya. Dan cinta yang lebih dari itu, adalah cinta agung antara hamba dengan Rabb-nya.

Teruna dara hari ini senang benar mati andar.

Kerana halangan di laluan cinta, mereka memilih untuk melarikan diri dari halangan. Lalu halangan akan terus mengejar dan mahu selamanyakah mereka akan menjadi pelarian cinta?

Melarikan diri dari insan yang juga menyintai mereka dengan cinta tanpa syarat. Ertinya membiarkan diri kehilangan cinta yang sempurna.

Di hujung hari nanti, moga-moga berputik sesal dan bertunas sedar. Untuk kembali mengutip cinta yang dibiar bertebaran ...

Agar tiada lagi yang terluka kerana cinta itu.

29 Disember, 2009

Asalnya - Aku Terima Nikahnya

Buku Aku Terima Nikahnya dah ada.

Drama Aku Terima Nikahnya? on the way ...

Tapi dah tukar tajuk ~ Yang Mana Satu. (baca di sini)

Skrip oleh Ustaz Zabidi Mohamad.

klik gambar untuk baca lagi ...

Insya Allah akan ditayangkan Feb 2010 nanti.

kami ~ Nabil & Suzana dan watak utama drama ini ~ Rozita Che Wan, Zarin


Di Saluran Inspirasi Sanubari ~ 106.

23 Disember, 2009

Alhamdulillah & Terima Kasih

Salam.


Petang Ahad lepas, adik kami Noor Haafizah Mohamed Ali telah selesai mengikuti KEM HIJRI di Nur Lembah Pangsun Eco Resort, Hulu Langat.

Kami tak dapat jemput Adik, kerana menghadiri walimah Oly di SP. Mak dan Ayah yang ke sana, dan terus balik ke Ipoh, lewat petang tu.

"Nabil dan Suzana bersama pengantin - Oly dan Wani - dan Pojan dan Eda"

Alhamdulillah, bila kami tanya respon Adik tentang program yang baru disertainya, semuanya dikisahkan dengan penuh semangat dan motivasi. Sedangkan awal-awal dulu, Adik dah berura-ura nak tarik diri.

“Tak ada kawan lah, kak.”

Alhamdulillah, Adik dapat kawan baru. Dari serata Semenanjung Malaysia. Sedangkan sebelum menyertai KEM HIJRI tu, kawan-kawan Adik dalam lingkungan sedaerah Ipoh sahaja.

Tahniah, Adik!

“Lagi, dapat apa masa KEM HIJRI?” “Kami dapat tahu matlamat hidup. Kenapa kita hidup. Untuk siapa. Untuk apa.”

Sekali lagi, Alhamdulillah.

Kami sekeluarga sangat berterima kasih kepada Saifulislam Training & Consultancy yang dipimpin oleh Ustaz Hasrizal untuk KEM HIJRI ini.

Kami tak dapat sertai, tapi kami masih dapat banyak peluang berkongsi.

“Kak, fasi-fasi program tu tak marah-marah pun pada kami, walaupun ada juga budak-budak yang buat nakal.”

Padahal, masa kami dalam perjalanan menghantar puteri bongsu ni ke Pangsun, macam-macam yang disakat dek abang-abangnya.

Nanti kena buli lah. Fasi garang lah. Kena paksa menangis lah. Macam-macam idea menyakat keluar.

Kami berdua hanya senyum sahaja, kerana memang yakin itu semua bukan silibus dalam KEM HIJRI. Dan Alhamdulillah, itu juga yang Adik dan lebih 70 orang teman barunya lalui sepanjang 3 hari 2 malam berkampung di sana.

Sekali lagi, terima kasih STC.

Alhamdulillah, ya Allah.

08 Disember, 2009

Sketsa Cinta

Kisah benar ni. Jom baca ...


Episod 1.
8 November 2009 - 10.30 malam, KLIA

H : Wah! Besarnya bunga tu. Abang, bila ya ada orang nak hadiahkan Honey sejambak bunga ...? Hehehe ...

A : Emm, nah! Ambik bunga ni.

H : Alamak! Macam mana Honey nak bawak balik?

A : Ok apa. Abang bagi special punya.

H : Ala Abang ni ... macam marah je :( Orang bukan nak betul-betul. Saja cakap je :(

A : Tak. Abang tak marah. Betul la, Abang tak pernah bagi bunga pun pada isteri Abang ni. Nanti, ya?

_+_+++_+_

Episod 2.
7 Disember 2009 - 7.45 malam, Giant Kota Damansara

A : Honey, kat sana tu ada kedai bunga.

H : Buat apa? Takkan beli bunga hidup untuk hantaran adik-adik? Mati la ...

A : Nak bagi Honey la. Jom!

H : Hah?!

sambil ikut melangkah masuk ke kedai bunga tu.

A : Abang tak tahu pilih la, Honey nak yang macam mana?

H : Hehe ... Abang ni romantik tapi tak surprise la. Hehe ...

A : Tak pe. Honey pilih, Abang belikan.

H : Em, apa kata Abang pilih je mana-mana. Hadiah dari hati Abang.

A : Uh ... em, boleh la. Honey tunggu dalam kereta ya.

H : Ok, jangan mahal-mahal tau ;)


10 minit kemudian,

A : Tadaa! untuk isteri Abang.

H : Wow! Cantiknya ... :D

A : Ha, cakap apa kat Abang?

H : Terima kasih, Abang ... (sambil hulur tangan, salam dan cium pipi sang suami)

A : Suka tak?

H : Hehe ... best! Thank you. Thank you.

dan
dah selamat pun berposing atas meja kat ofis T_T

Buat suamiku,
Macam mana ya, Honey nak nyatakan perasaan, betapa Abang sangat ... dicintai.

Dan Abang buat Honey dihargai dan berharga.

Hanya dalam doa, moga Allah mencintaimu sentiasa ...

07 Disember, 2009

Honey, sabar ya


Sejak Aidil Adha, Honey mula demam. Mulanya sakit tekak je. Melarat bawa ke demam. Masuk hari kedua,sakit kepala dan suhu badan Honey dah turun sikit. Masa on the way balik Ipoh, Honey mula batuk. Pagi Rabu tu Honey berkeras juga nak temankan abang, walaupun semalaman tak lena sebab batuk.

Sudahnya,petang tu Mak telefon bagitau nak datang Bangi, jaga Honey. Abang rasa bersalah juga dgn Mak, dgn Ayah.

Sepatutnya Abang yang jaga Honey. Tapi Abang ada rakaman Segunung Harapan yang menuntut waktu Abang.

5,6 hari ni, Abang terpaksa belajar bahasa isyarat Honey. Bukan Honey boikot Abang,tapi setiap kali bercakap, Honey akan batuk. Batuk sungguh-sungguh sampai penat.

Abang bawa Honey ke klinik. Terus kena guna pam oksigen tu. Doc bagi Honey cuti 2 hari, Khamis dan Jumaat.

Tapi Honey jaga diri sorang-sorang kat rumah, Jumaat tu.

Sabtu dan Ahad Abang pun diambil orang.

Honey sabar ya,moga cepat sembuh.

I love u, syg.

23 November, 2009

Berbahasa

Bismillahirrahmairrahim.

Salam.


Mesyuarat wakil-wakil rakyat bahas masalah umat akhir zaman.

Apa yang kita nampak dari ayat di atas?

Ayat biasa.

Ada subjek. Ada predikat.

Ya. Jika diteliti, semua perkataan yang mencantum ayat itu adalah kalimah Arab.

Mesyuarat wakil-wakil rakyat bahas masalah umat akhir zaman.

Satu ayat lengkap yang difahami tetapi terdiri daripada perkataan-perkataan yang dipinjam dari bahasa lain.

Itulah uniknya bahasa Melayu kita.

Bahasa dunia. Lingua franca, kata buku Sejarah.

Bahasa Melayu dipilih menjadi bahasa rumpun Melayu kerana bahasanya terbatas dan tidak terikat dengan pengaruh falsafah dan ketuhanan umpama bahasa Jawa yang kebanyakannya dipertuturkan oleh masyarakat ketika itu.

Perkataan bahasa Melayu sangat terhad, ketika itu. Namun ia diperkayakan dengan bahasa yang lebih kuat. Maka bahasa Arablah antara bahasa itu.

Generasi terdahulu sangat halus dan teliti dalam memilih kata. Kalimahnya tepat. Penggunaanya bertempat.

Kalimah teruna dan dara, misalnya. Sebut sahaja, kita tergambar sifat-sifat yang terkandung pada kalimah-kalimah itu. Teruna, orangnya tegap berbudi. Dara, orangnya lembut berbahasa.

Inilah antara poin yang melekat kuat dalam ingatan kami berdua sejak menyertai Seminar Bahasa dalam Dakwah di ILIM, Bangi pada hujung September lepas.

Pembentangan oleh Dato' Dr. Sidek Fadil yang tajuknya Peranan Bahasa dalam Dakwah menyuburkan lagi cinta kami pada bahasa ibunda.

Rasa macam nak jadi pejuang bahasa je, tiba-tiba d(T__T)b

::perasan tak::

kalau A bunyinya 'a', b.a bunyinya 'ba', b.u bunyinya 'bu' dan seterusnya.

jadi, a.y.a.m bunyinya ayam.

tapi kenapa come bunyinya kam? tak jadi co-me?

huhu, patutlah budak-budak Melayu tak pandai bahasa Inggeris.

sebab;

lain ejanya, lain sebutnya.

alahai ...

17 November, 2009

Biar Kami Rehat Sebentar

Bismillahirrahmanirrahim wa bihi nasta'in.

Salam.

Dah lama tak jengah koleksi tulisan Saifulislam yang dibukukan. Aku Terima Nikahnya, Bercinta Sampai ke Syurga dan Rindu Bau Pohon Tin adalah buku-buku yang paling kerap dibelek berulang-ulang. Belum ketemu jemu.

Membaca kisah, pesanan dan peringatan dalamnya bagai menyalakan sumbu pelita hidup yang kadang-kadang malap.

Namun sepurnama dua ini masa senggang memencil jauh. Buku-buku itu kaku di rak.

Terkejar-kejar menyelesaikan tuntutan itu ini. Hatta masa untuk diri dan rumahtangga hampir 60 saat sahaja.

Kami sekereta ke pejabat. Berpegang tangan melangkah ke cafe. Namun isi bicara kami soal kerja dan kerja dan kerja.

Hujung minggu dalam sebulan dua ini belum membenarkan kami lekat di rumah. Buatkan kami bagai pulang ke rumah tumpangan sahaja lagaknya.

Toyota Rush kami itulah yang jadi rumah kedua.

Dalam sebulan dua ini, kami cuma minta 2 hari sahaja untuk senggang dari dunia luar. Kami mahu berdua seketika. Biar kami rehat sebentar.

Menonton tv sambil baring di ribaan isteri.

Masak bersama.

Berebut baca buku dan majalah.

Basuh kereta sama-sama.

Gaduh-gaduh nak kemas rumah.

Bercerita tentang cinta. Berbicara soal rindu.

Atau setidaknya rumah kami dapat 'bermesra' dengan tuannya.

Bunyinya macam selfish. Tapi kami penat. Biarkan kami berehat sebentar, memulihkan tenaga dan minda.

Dan tatkala hati berkata begitu, catatan ini kami temui di (saifulislam.com) @ (Abu Saif)

30 Oktober, 2009

Kisah di Gelap Malam


Salam.

Tarikh : 27 -29 Oktober 2009 (Selasa hingga Khamis)

Penginapan : Hotel Grand Continental, Kuala Lumpur

Program : Outreach (lokasi panas)

Anjuran : AADK, JAKIM dan MAC (Malaysia AIDS Council), FM Production, JAWI

Konsep Program : Outreach dengan pelaku gejala sosial - Mak Nyah, Gay, Mat Rempit, Penagih Dadah, Gam dan Syabu, Pekerja Seks.

Lokasi : Jalan Chow Kit, Sekitar Cheras, Sentul, Bukit Bintang, Lorong Haji Taib

**====***====**

Apa yang kami saksikan, adalah realiti. Namun dari realiti itu, bukan semuanya ada kebenaran. Ada lagi cerita yang diselindungkan. Ada lagi yang dirahsiakan.

Walaupun setakat yang mereka cerita dan kongsi dengan kami sudah cukup mengejutkan, namun itu hanyalah cebisan kecil kisah terpinggir. Ada banyak lagi rahsia yang tak dikongsikan.

Dalam gelap malam memang menyimpan sejuta cerita ...

23 Oktober, 2009

Mengulit Kenangan Syawal 1430H

Salam.

Biarpun Syawal sudah berlalu, memori itu masih segar dan malar dalam atma dan minda kami. Sebuah Memori Indah Syawal ...


21 Oktober, 2009

Mana Baju Pengantinnya?

Salam.



Sekitar awal alaf milenia lepas, saya acapkali mengikuti siri ceramah yang disampaikan oleh seorang ustaz muda.

Dan ada satu topik sosial yang sering beliau ulang-ulang; yang masih subur dalam ingatan saya hingga kini.

Perihal bejatnya sosial yang ceritanya lebih kurang begini ...

Makcik Ani : Nape monyok je Cik Tipah?
Makcik Tipah : Anak aku kena rogol malam tadi.
Makcik Ani : Oo ye ke. Anak aku kena malam kelmarin.

Dialog dan memek muka si penceramah mengundang hilai tawa orang ramai. Rasa lucu.

Satu fenomena yang bagi saya dan mungkin hadirin yang mendengar ketika itu, hampir mustahil. Takkanlah sampai semudah itu perkara ini akan berlaku.

Itu bab rogol.

Dalam seminggu dua ini, cepat betul hati kami tercuit dengan kisah buang bayi. Anak-anak comel tanpa ibu, tanpa bapa ini ada yang masih bernyawa. Ada yang sudah kaku.

Tersiat hati kami dengan gejala mengandung luar nikah. Ini memang taboo dalam masyarakat kita, sedekad yang lalu. Tetapi semakin hari kita melangkah ke tahun-tahun 2000 ini, perkara aib ini seakan sudah mula diterima masyarakat.

Sedikit demi sedikit ibubapa mula membuka fikiran menganggap isu zina ini bukan hal besar. Asalkan tidak hamil, hubungan tanpa nikah ini seakan-akan halal. Hingga ada ibubapa yang hanya marahkan si anak gadis yang hamil tanpa nikah kerana tidak pandai mencegah diri dari kehamilan itu (rujuk Metro Ahad, 18 Oktober 2009 – Anak Haram Bercambah).

Kami bersimpati pada ibubapa yang anak-anaknya tersilap memilih langkah. Namun simpati kami lebih tertumpah pada si anak yang mengundang padah tetapi tidak terdetik rasa bersalah.

Menghitamkan kanvas hidup sendiri yang asalnya suci murni, bukan sahaja memalitkan cemar dan noda pada wajah ibubapa, bahkan menempiaskan episod lara si anak yang tak berdosa.

Bayangkan, si ibu melahirkan anak dengan sempurna dan si ayah membesarkannya tanpa cela. Dan sepatutnya, dalam kitaran hidup normalnya nanti, si ibu dan si bapa akan melihat si anak itu hidup bahagia berumahtangga.

Tanyalah mana-mana ayah, mana-mana ibu. Mereka pasti mengimpikan majlis hebat meraikan perkahwinan anak-anak mereka . Bagi si ayah dan ibu, biarpun kecil sahaja majlisnya, namun semuanya patut ada.

Ada merisiknya. Ada bertunangnya. Ada nikahnya. Ada maharnya. Ada hantarannya. Ada kendurinya. Ada kompangnya. Ada makan bersuapnya. Ada bertandangnya. Ada segala yang muluk-muluk untuk dikongsi dan dirasa.

Tiba-tiba dalam hasrat itu, si anak yang masih hingusan sudahpun selesai menyerahkan dirinya tanpa akad. Tanpa nikah. Tanpa wali. Tanpa saksi. Tanpa mahar.



Impian si ibu, harapan si ayah tinggal puing-puing yang dilayah angin.

Yang ada, rasa yang berbaur. Yang ada, rasa malu yang bertambun. Yang ada, rasa bagai dicincang-cincang.

Ayah yang selalunya tenang, bagai hilang jantan. Menangis menelan pahit. Ibu, yang kasih-sayangnya tak pernah luak, merintih pedih, menyalahkan diri.

Si anak gadis yang menawarkan dirinya mengusung benih tak terancang, kalimah kesal tidak pernah terbayang. Yang ada di jiwanya, ‘anak ini akan kubuang’.

Untung-untung si bayi masih bernyawa sewaktu dijumpa manusia. Dan apakah kitarannya akan berulang?



Adik-adikku yang sedang diuji dengan cinta tanpa nikah,
Beringatlah bahawa nikmat melakukan maksiat hanya sekejap sahaja. Tapi yang akan kekal menemani hari-hari dalam hidup kalian, adalah dosa.

Namun seandainya dosa dan neraka tidak lagi jadi neraca kalian, bayangkanlah wajah ibu ayah kalian, yang pasti berduka jika kenduri nikahmu nanti dalam senyap-senyap, kerana malu orang bertanya, mana baju pengantinnya? Kerana kau bunting sebelum ke pelamin.

Dan bayangkan juga raut wajah mereka bila cucunya lahir tanpa bapa!

Ya Allah, Kau peliharalah diri kami, keluarga kami dan zuriat kami dari rakusan nafsu dan bisikan syaitan yang menyesatkan. Sesungguhnya tidak ada daya dan tidak ada kuasa untuk kami memelihara diri kami, keluarga kami dan zuriat kami dari kebinasaan melainkan dengan kehendak dan kudrat-Mu.

Amin.

05 Oktober, 2009

Terkenang Cerita Nabi Allah Yusuf A.S ...

Salam Syawal.

Begitu banyak dongeng yang berlaku sehari dua ni, jadi bahan senyum senda masa minum petang kami, setelah lelah menyusun, mengemas rumah baru layaknya.

Memang semua yang Allah buat tidak ada satu pun yang sia-sia tanpa makna. Mesti ada cerita di sebaliknya. Mesti ada sebab.

Sebagai manusia, carilah sebab itu, supaya kita lebih kenal Allah yang mencipta, mengatur, menyusun, merancang dan melaksana setiap sesuatu.

Kisah pembohongan adik-beradik Nabi Allah Yusuf A.S terhadap Ayahanda mereka, Nabi Allah Yaakub A.S bagai dapat kita saksikan hari ini.

"Ayah, Adik dibaham serigala ..." kata si abang-abang sambil menyua baju si adik yang basah merah dengan darah.

Baju yang berlumur darah itu ternyata masih dalam rupa asalnya.

Tak koyak.

Tak carik.

Masih sempurna.

Si Ayah bukan baru hidup sehari dua. Masakan si Ayah yang lebih dulu makan garam tak tahu tabiat haiwan pemangsa memburu mangsa?

Tapi itulah. Si anak bukan tak tahu si Ayah pasti terhidu kelentong mereka, tapi kerakusan untuk menipu terus mengabui mata akal mereka.

Hingga perkara yang logik bisa terfikir begitu sahaja pun, boleh jadi tak terfikir.

Ya, kita baca semula surah Yusuf. Ada cerita yang sangat mirip.

Cerita benar tentang sebuah pembohongan.

Mahu diceritakan yang sebenar atau tunggu nanti ia dibongkar?

Wallahualam.

Bicara Tanpa Suara

Salam Syawal.

Alhamdulillah segala urusan pindah angkut barang dan serah kunci telah selesai dengan baik, malam tadi.

Walaupun kami cuma ambil masa 2 hari sahaja, syukur Allah mudahkan.

Rezeki kami, dapat juga rumah di kawasan yang sama. Walaupun sewanya berbeza, namun, rasanya memang berbaloi-baloi. Hmm kenapalah tuan rumah baru ni tak mau jual je rumah ni... =)

Terima kasih kami buat:

1. Adik-adik yang bertungkus-lumus kemas, angkat, susun semula dan cuci rumah kami. (Azrol Zaimee Mohamed Ali, Muhammad Hafiz Mohamed Ali dan Muhammad Ajwadi Ahmad)
2. Jiran-jiran terdekat; Abang Fadli dan Kak Ita yang sediakan nasi lemak untuk petugas dan kami, Abang Azam - jiran baru kami.
3. Teman-teman yang datang semata-mata nak bermandi peluh; Azrin dari PLPP Bangi, Hamiz dari Sg. Ramal Luar dan Zul kawan Bangcik Ajwadi.
4. Pakcik Dolah yang sewakan lori dan sanggup bantu berangkut 3 kali.
dan yang semua yang terlibat secara tidak langsung.

Semoga setiap peluh yang mengalir, Allah hitung sebagai amal soleh. Terima kasih sekali lagi.

*~oO0Oo~*

~sisipan~

Kak Yong Afiqah, Ayunni dan Ibunya. Acik Dee pun ada kat belakang tu.



Dua-dua anak dara kami ni masih berbotol lagi. Tapi si Kak Yong ni pandai betul beradik. Dia ni macam Kak Yong yang baik-baik =)


Bicara Tanpa Suara,
Nabil Ahmad & Suzana Mohamed Ali
Bandar Baru Bangi

20 September, 2009

Salam 1 Syawal 1430H

Allahu Akbar.

Allahu Akbar.

Allahu Akbar.

Wa lillahil hamd.

Salam Lebaran di 1 Syawal 1430 H.

Setulus hati, kami mohon maaf zahir & batin.

Moga Ramadan yang pergi tak sia-sia, kerana ada saham yang menanti.

Dan semoga Syawal ini kita hayati sama-sama hayati erti kemenangan dan moga beroleh taqwa.

Selamat Hari Raya 'Idulfitri.
Taqabbalallahu minna wa minkum

~*~

Dari kami,

Nabil bin Ahmad &
Suzana binti Mohamed Ali
Beseri, Perlis

19 September, 2009

Menjelang Perginya Ramadan

Salam hujung Ramadan 1430 H.

Alhamdulillah, sudah 28 hari kita berpuasa. Hari ini adalah hari terakhir Ramadan tahun ini, insya Allah.

Kami sedang dalam perjalanan pulang ke Perlis, dari Ipoh.

Sekali lagi alhamdulillah, malam tadi kami selesai mengadakan majlis berbuka puasa untuk jemaah Suaru Hawariah, Batu 5 Tambun. Sebagai memenuhi hajat kami tiga beradik yang telah dilapangkan nikmat oleh Allah, berkongsi rezeki dengan masyarakat yang banyak membantu membentuk diri kami.

Seronok dapat makan besar macam ni.

Uda datang sekeluarga. Maksu dan Pakcu datang suami isteri. Tok pun kami ambil dari kampung pagi semalam. Untungnya, menu disediakan oleh Makcho dan Cho anak-beranak.

Menu yang simple tapi sedap. Alhamdulillah!

Lebih untung, Mak dan Ayah dapat tumpang berbangga kerana solat Isyak dan tarawih di surau kami tadi diimamkan oleh anak-anak Mak dan Ayah, Azrol Zaimee dan Muhammad Hafiz.

Usai 8 rakaat bertarawih dan 3 rakaat witir, menantu mereka pula a.k.a kanda Nabil, diatur untuk menyampaikan tazkirah.

Malam yang sempurna.

Tanpa dirancang. Semuanya berlaku selepas solat maghrib tadi.

Subhanallah ...

Usai bertarawih tadi, saya melihat seorang demi seorang jemaah muslimat yang hadir ke surau yang menjadi saksi pernikahan kami setahun setengah yang lepas.

Semua wajah-wajah tua yang sudah saya kenal 10, 15 dan 20 tahun yang lepas, sejak saya mula pandai bertarawih ke surau dengan kawan-kawan di zaman kecil saya.

Jemaah malam tadi tak ramai. Dua saf sahaja yang tinggal.

Memerhatikan wajah makcik-makcik dan opah-opah itu, membawa minda saya merentasi terowong masa. Saya membesar dengan doa dan harapan mereka.

Makcik-makcik inilah yang rajin usap kepala saya dan kawan-kawan yang rajin bertarawih waktu kecil-kecil dulu.

"Bagusnya budak-budak ni ..."

Masakan tidak kami dipuji begitu. Walaupun tarawih 20 rakaat, tetapi kami hanya buat yang larat sahaja. Yang bagusnya, kami tunggu juga sampai semua orang habis witir.

Niat kami, nak salam makcik-makcik tu. Seronok dapat salam ramai-ramai. Lagipun boleh makan moreh :) Kalau balik awal, malu nak jamah dulu.

Itu kami. 20 tahun sudah.

Hari ini, malam ini, saya datang dengan suami.

Tiada lagi kelibat teman-teman sepermainan saya.

Cuma yang ada, makcik-makcik itu. Dan Mak saya.

Wajah-wajah yang dimamah usia itu. Tapi doa dari kalam yang terbit dari mulut mereka masih saya rasakan.

Barangkali itu yang berkat. Berkat doa baik-baik dari makcik-makcik yang juga baik-baik ini.

Alhamdulillah.

Tapi malam tadi ada 1 soalan yang buat saya dan Mak terpinga-pinga.

"Su, bila due?"

Kami dua beranak ketawa senang hati.

Doa lah tu, kami fikir.

Iyalah, kata-kata yang baik dari makcik-makcik yang baik itu jangan ambil hati. Kerana itu doa. Doa mereka. Sama macam Mak Ayah doakan anak-anaknya.

Subhanallah.

Alhamdulillah.

Allahu Akbar!

Modal tazkirah sang suami malam ini banyak dikutip dari hasil pesan ilmu AF Ustaz Hasrizal Abdul Jamil a.k.a Abu Saif di web beliau. Terima kasih dan terima kasih untuk beliau. Jazakallaahu khaira al-Jaza'.

Itu cerita malam tadi.

Awal pagi ini, jam 2.15 pagi lebih kurang, kami bertolak ke Perlis.

Kini sudah jam 4.25 pagi dan kami baru sahaja melepasi Sungai Petani.

Mudah-mudahan kami selamat sampai menjelang subuh nanti.

Nampak gayanya, sahur kami dalam kereta sahaja lah. Semua Hentian lebuhraya padat. Alhamdulillah sudah berbekal dari awal. Terima kasih Mak, yang masih setia menyiapkan bekal untuk anak-anaknya, walaupun kami dah besar panjang :)

Melawan mengantuk dan sepi, si suami di sebelah mendodoikan lagu Kasihmu Amanahku, yang dinyanyikan Inteam. Live dengan suara serak ... :)

Lebih baik saya pen-off sekarang, sebelum suara serak sang suami tercinta hilang :)

Salam sahur terakhir Ramadan 1430 H.

Taqabbalallahu minna wa minkum ...

17 September, 2009

Sebulan Ini Memadai

Salam.

Tinggal dua, tiga hari sahaja lagi Ramadan akan berlalu meninggalkan kita. Bateri iman sepatutnya sudah terjana penuh dengan taqwa, saat kita melangkah ke 1 Syawal nanti.

Tempoh satu bulan yang Allah peruntukkan untuk kita dalam Ramadan ini sememangnya cukup untuk kita mencapai taqwa yang dijanjikan.

Masakan hitungan Allah silap, dengan hanya 1 bulan berpuasa taqwa sudah boleh diperoleh?

Tetapi itulah hakikatnya.

Satu bulan ini jika diisi dengan sebenar-benar bekal sudah memadai untuk melengkapkan sanggar taqwa.

Sayangnya, kita manusia ini mudah tewas.

Kita tidak ditewaskan oleh iblis syaitan. Tetapi kita kalah dek nafsu sendiri.

Kerana itu kita merasakan dalam sebulan ini adalah mustahil mencapat target itu.

Ironinya, bukan masa yang harus dihukum. Tanyalah iman. Tanyalah amal.

Di situlah jawapannya ada.

Kerana Allah tidak akan pernah tersilap mencaturkan yang terbaik untuk kita.

Taqabbalallahu minna wa minkum, ya Kareem!

15 September, 2009

You Complete Me.

“Honey,
Abang minta maaf tak dapat berbuka dengan Honey hari ni.
Doakan perjalanan kami selamat.
I miss you.
You complete me.”


Satu SMS yang saya terima petang Ahad lepas. Memang saya berbuka seorang diri hujung minggu tu. Far East ada show di Kuantan.

Sebak pulak dengan ayat terakhir SMS tu.


Me, Kak Nurjannah Mohd Saleh, Abu Saif, My Habib dan Akbar Azmi di malam screening Ramadan Astro, di Kompleks Penyayang, Taman Equine.


Walaupun dah biasa baca tagline tu di web Ustaz Hasrizal dan isteri beliau, Dr. Muna. Tapi mungkin kali ini kalimat itu datang dari suami yang tercinta, hati bagai dibalut rindu menggebu, lewat senja itu.

Suamiku, belahan hatiku,
Terima kasih untuk cinta dan kasih sayangmu.

Ya Allah,
Cintailah suamiku selayaknya, sebagai hamba-Mu.

Amin.

________________________________________
sila klik untuk tengok
(1)
Bangsa Arab yang terkenal dengan bakat memori mereka yang sangat tajam dalam menerima, merekod dan seterusnya menyampaikan ilmu dari satu generasi ke satu generasi, khuatir dengan kesan ilmu ditulis. Bimbang kalau-kalau penghasilan hasil tulisan akan mengurangkan kebergantungan mereka kepada hafalan lantas mengundang kemerosotan pada upaya memori kaum Muslim Arab yang istimewa ini.
(2)
Walaupun pada mulanya hanya niat untuk menuntut ilmu, bertanyakan hukum hakam, tetapi lama kelamaan mereka bergurau dan mengusik.
Lama-kelamaan, perasaan minat, suka dan rindu tersemai.

dan baca ...

Salam Ramadhan.

$$$ PENDAPATAN SEBULAN INI $$$


Salam Akhir Ramadan.


Kira-kira (1)

Katalah …

1 item = RM 70.00
1 hari = 5 item
= 5 item x RM 70.00
= RM 350.00

Kalau tukarkan,
1 solat = RM 70.00
1 hari = 5 kali solat fardu
= 5 kali solat fardu x RM 70.00
= RM 350.00

Jadi, 1 hari, gaji tetap dapat RM 350.00.

Kalau sebulan?

RM 350.00 x 30 hari = RM 10,500.00

  • Macam mana pula kalau kita bekerja dengan amanah dan tekun?
  • Kalau tepati masa?
  • Kalau bahu-membahu dalam agama Allah?
  • Macam mana kalau menyatakan kebenaran itu kebenaran dan salah itu salah?


Kira-kira (2)

Katalah …

Pendapat 11 bulan

Jika;

1 solat fardu = 3.5 poin
5 solat fardu = 3.5 x 5
= 17.5 poin / hari
Sebulan = 17.5 x 30
= 525 poin
Katalah,
1 poin = RM 2.00
525 poin = RM 1050.00

Pendapatan 1 Bulan Bonus
1 solat sunat = 1 solat fardu
8 rakaat tarawih x RM 1,050.00
= RM 8,400 / bulan

Itu baru 1 perkara.
  • Kalau baca Al-Quran, dapat tambah berapa RM lagi ya?
  • Kalau senyum?
  • Kalau sedekah?
  • Kalau pegang kepala anak yatim?
  • Kalau doakan ibu bapa?

Ibadat bukan setakat solat, puasa, zakat, bertadarus.

Semua kerja dan gerak geri positif kita yang dimulakan dengan niat lillah – ibadat.

Jutawan kita kalau all out dalam sebulan ni.

Mewah!

Tapi akaun tu tak nampak.

Maka … kita tak buat la ...

Maha Suci Allah yang Maha Mengatur.


Agaknya, kalau Allah bagi ganjaran tu dalam bentuk duit, dah habis kena kikis


Bukan ke, ada emas segunung pun, masih nak yang ke-2?

11 September, 2009

11 September 1981 - 11 September 2009

Bismillahirrahmanirrahim.
***__***


Allah selamatkan kamu.
Allah selamatkan kamu.
Allah selamatkan, my dear honey.
Allah selamatkan kamu.





Abang ingat tak nak wish awal-awal pagi ni. Nak tunggu pukul 9.32 malam nanti. Sebab Mak kata (Honey cakap, Mak kata) 28 tahun yang lepas, Honey dilahirkan waktu malam. Jam 9.32 malam. Harinya hari nilah. Hari Jumaat. Bulan Zulkaedah.

Tapi Abang takut teralit. Jadi, wish la juga. Malam ini, insya Allah wish lagi.

Dah 28 tahun isteri Abang ni.

Jaga diri. Terima kasih jaga Abang sampai 'sebesar' ini :)

Abang doa tak banyak, moga Honey sentiasa jadi isteri Abang yang solehah, dunia dan akhirat. Sebab, dengan lafaz Aku Terima Nikahnya, Suzana binti Mohamed Ali, Abang dah janji nak berpimpin tangan dengan Honey ke syurga Allah.

Amin.

Ya Allah, kurniakanlah kami dari pasangan kami dan zuriat kami perkara-perkara yang menyejukkan mata kami. Dan jadikanlah kami imam bagi mereka yang bertaqwa.

10 September, 2009

Melankolik ...


Itulah yang menerpa atma, di kala Ramadhan makin berlalu ...

Bagai rintik hujan yang tempias di kaca jendela.

Hembusan anginnya sampai ke sanggar kami.


Ramadhan sudah 20 hari menemankan kita.

Dia mohon berlalu, dengan pamit.

Kita hanya rafakkan doa, moga kau datang lagi.

Kami belum puas bersamamu.

Maafkan kami, untuk detik-detik waktu yang sengaja kami biarkan hadirmu, tanpa cumbu rayu.

Sungguh, kami membilang hari-hari indah bersamamu yang mungkin indahnya pada mata kami tetapi tidak padamu yang merasainya.

Ramadhan, jangan kau kata sayonara.

Doakan saja kita bertemu kembali tahun mendatang.

Kami mahu bersamamu.

Kami rindu.

Sungguh! Kami rindu ...

Ah!

Dada kami berat. Penuh sebak. Penuh sayu. Dek Ramadhan yang bakal berlalu.

04 September, 2009

Balik Kampung!

Bismillahirrahmanirrahim



Seronoknya nak balik kampung!

Inilah kali pertama kami pulang ke Perlis dengan MAS. Rezeki kami, dapat tiket murah, harganya hampir sama dengan harga tiket bas pergi balik.

Kalau tidak, mesti jenuh juga nak merasa. Alhamdulillah ... rezeki dalam Ramadhan.

Apapun, moga kepulangan ini bermakna, di samping mengungguli tawaran Ramadhan yang sudah masuk pusingan kedua.

Ramadhan Kareem.

Dan selamat menghayati erti Nuzul al-Quran.

24 Ogos, 2009

Naik Pangkat

Bismillahirrahmanirrahim

Salam Ramadan 1430.

Syukur, kita sudah pun berada dalam bulan terbaik ini Ramadan al-Mubarak. Rasa teruja yang menggebu, terasa terus terpugar.

Alhamdulillah kerana Allah mengizinkan kita mengecap nikmat di bulan ini. Mudah-mudahan kita berusaha untuk mengambil segala ruang, peluang dan kesempatan terhad ini dengan sungguh hati.

Kerana Ramadan tidak pernah berjanji untuk mengundang kita lagi tahun hadapan. Maka, senangkanlah hati kita untuk beraksi bagai ini pusingan penentu.

Alangkah besarnya promosi yang Allah sediakan dalam sebulan ini! Segala-galanya ditawarkan dengan ganjaran lumayan. Cuma nafsu adakalanya juga merantai hati untuk berbuat amal sehabis baik.

Diparut-parutnya hati supaya terus kikir.

Disinggung-singgungnya juga untuk terus malas-malas, marah-marah berkerut dahi, menyumpah dalam hati. Astaghfirullah ...

Bimbang benar kalau Ramadan kali ini kita hanya layak mendapat lapar dan dahaga. Punahlah harapan kita untuk memenangi pakej hadiah utama yang Dia tawarkan - taqwa.

Mahu masuk hari ketiga dalam sepuluh hari pertama dalam Ramadan ini, kami berdoa, moga taqwa berhasil kita semua perolehi.

Dan sepatutnya juga dua hari yang berlalu telah kita hampiri rahmat Allah, sebelum nanti mengejar keampunan-Nya dan diisytihar bebas dari dicampak ke neraka. Amin.

Ramadan ibarat PTK yang di hujung keputusannya menentukan kenaikan pangkat atau kita kekal di jawatan yang sama. Tidak berganjak.

Maka Taqwa-lah pangkat yang diidam-idamkan kalau benar-benar kita mahu.

Skema pemarkahan dan penilaian sudah dimaklumkan. Mahu dengan tidak sahaja yang membezakan.

Mahu kenaikan pangkat, maka segala syarat dan etika kerja mesti dipatuhi. Kerana penilaiannya dari segala segi. Bukan sekadar menepati waktu punch card in dan out sahaja. Bahkan semuanya.

Dinilai.

Ada nilai.

Begitu jugalah mendamba taqwa di bulan Ramadan ini.

Mengisi dan menyempurnakan Ramadan bukan cakap kosong atau angan-angan. Tapi diinterpretasikan dengan amal.

Mencari kebaikan bukan menanti perkara besar. Walau sekadar memanis muka sesama manusia atau saling mengucap terima kasih antara suami dan isteri, Allah menyediakan ganjarannya.

Semuanya jadi ibadat. Dari terbit matahari hingga malam menabir bumi, semuanya dihitung kira. Asalkan dengan niat- lillah!

Maka ayuh, kita berebut-rebut. Ayuh berlumba-lumba.

Salam kembara Ramadan.
Siruu 'ala barakatillah.

18 Ogos, 2009

Debar Makin Kuat

Bismillahirrahmanirrahim.





Semakin dekat menghampiri Ramadhan, gentar makin kuat menggegar relung hati. Debar makin terasa. Bagai digendang.



Ya Allah, alangkah besarnya hajat hati kami, moga-moga kedatangan Ramadhan ini, kami menyambutnya sepenuh hati. Melayaninya puas-puas, bagai ini Ramadhan terakhir kami.



Bukan semua kita akan menyambut Ramadhan.



Mereka yang telah pergi, tak kembali, Ramadhan sudah tiada lagi bagi mereka. Alangkah sedihnya kalau Ramadhan tidak sudi menjengah kita ...



Ramadhan makin dekat. Harumnya dah tercium, maka ya Allah, sampaikanlah kami pada Ramadhan-Mu itu.



***


Di ambang Ramadhan ini, emosi kami sedikit terusik. Terimbas kenangan menyambut Ramadhan di Ardhul Kinanah tiga empat tahun yang lepas.


Meriahnya suasana di sana!


Begini hari, pasti sudah redup Kota Kaherah dengan segala poster, kain rentang, pelekat dengan tulisan mengalu-alukan Ramadhan.


Ramadhan Kareem!


Ramadhan Mubarak!


Meriahnya layak bertemasya!


Khemah-khemah mula tegak berdiri di merata masjid dan tepi jalan. Ada yang bertujuan meniaga. Jual kunafah. Jual qutaiyif. Jual fanus. Jual rutob. Jual shalatah. Jual turshi.


Ada yang bersiap menjamu tetamu Ramadhan berbuka nanti dengan bunting maidatu al-Rahman. Ada juga khemah untuk solat tarawih dan qiamullail.


Padat dengan segala persiapan.


Itulah yang kami rindukan. Sakannya mereka menanti Ramadhan.


Pemandu teksi, konduktor bas, anak-anak kecil, ibu-ibu tua, si kaya dan si miskin, semuanya saling bertukar ucapan ‘Ramadhan Kareem’, ‘Ramadhan Mubarak’.

Sana-sini kami melihat wajah ceria umat. Gembiranya mereka. Senangnya hati mereka, merapati Ramadhan.


Dan alangkah bagusnya kalau kita di Malaysia ini juga begitu. Saling tak sabar menanti Ramadhan. Saling merindu mengharapkan Ramadhan.


Alangkah baiknya kalau tiada keluhan, ‘ah, Ramadhan pulak!’


Alangkah indahnya waktu itu. Dan alangkah rindunya kami kenangan itu!
Daripada Anas r.a, katanya:
Bersabda Nabi s.a.w :
“Tiada daripada seorang hamba apabila melihat ia sehari bulan Ramadan lantas dia memuji Allah ( kerana kedatangan bulan rahmat dengan kelebihan dan keistimewaanya) kemudian dibacanya Al-Fatihah tujuh kali, melainkan diafiatkan Allah daripada sakit matanya pada bulan ini”.
wallahua'lam.

13 Ogos, 2009

Dia Yang Pergi Tak Kembali



Al-Fatihah untuk Almarhum Ustaz Asri Ibrahim yang telah menyahut panggilan Allah SWT, hari ini (Khamis, 13 Ogos 2009) jam 11.15 pagi.


Al-Faatihah.

Al-Faatihah.

Al-Faatihah.

lagi di sini, di sini dan di sini.

Amanah Almarhum sebagai hamba Allah telah selesai. Almarhum telah dijemput menemui Kekasih yang dialunkan dalam lirik lagunya.

Moga Almarhum tenang menanti di Barzakh.

Kita yang belum mahu bersedia, adakah nanti di sana bakal sejahtera, atau menderita?

Tiada tarikh, tiada masa.

Kita juga bakal pergi, bila-bila masa. Sama seperti dia, tanpa diduga.

Lalu, bagaimanakah nanti kita?

Ya Allah, kami mohon sampaikanlah kami pada Ramadhan-Mu ...

09 Ogos, 2009

Bulan Berpesta

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Penyayang

Sakti Sanggar Ramadan
Oleh Suzana Mohamed Ali


Jumantara malam berkejora
perak warna purnama sinar terang
bayu kirim alun damai
alir kali reciknya tenang di alur
di dinihari sanggar Ramadan.

Kejora bintang tahu
purnama sepi diam-diam mengerti
desah angin faham
tenang kali menanti
saat sakti Ramadan
malam yang dijanji.

Malam yang dijanji
dengan janji pasti tak dimungkiri
siapa mencari, bakal temui
siapa tidak, merugi sendiri.

Sakti Ramadan dinanti
bagi jiwa nan benar-benar
mencintai Ilahi, dan jujur mengutip
rahmat dan ampun tanpa
ragu dan sangsi, walau sekali.

Sakti Ramadan mungkin
dinihari ini, kala mata terkatup
rapat didodoi mimpi.

Sakti Ramadan, kalau
dinihari ini, pasti laba tak akan
kembali, berkat usia seribu bulan kalau
hati memang sudah mahu mati.

Ramadan ini dijanjikan sakti
pertama kali kalam Tuhan dinuzulkan
inilah juga saktinya,
Sakti dalam sanggar Ramadan.

Sanggar bulan al-Quran,
Sanggar bulan malam seribu bulan,
Sanggar Ramadan.

Nota:
Sanggar: Rumah atau bahagian daripada rumah yang kemas teratur (tempat mengerjakan sesuatu).


Dedikasi :
Pertama - untuk suamiku, Nabil Ahmad.
Abang, terima kasih kerana tak kedekut memuji tulisan Honey, walaupun Honey yakin air tangan honey ni tak lah sebagus mana. Abang, budimu kusebut-sebut dalam hati.

Kedua - khalayak tamu sanggar ini.
saudara-saudari yang dirahmati Allah Taala,
moga-moga kita sedang berebut-berut membuat persiapan menjelang Ramadhan yang dinanti. Harap-harap tak ada yang tak teruja dengan ketibaan bulan penuh rahmat, keampunan dan janji Allah ini.

Kami berdua, sesungguhnya, sangat menantikan Pesta Ramadhan ini. Allahumma balighna Ramadhan!

Jom berpesta!

05 Ogos, 2009

Nukilan : Kalam Cinta Ramadhan

Kalam Cinta Ramadhan
Oleh Suzana Mohamed Ali


Ini aku datang dan
datang lagi
selagi nafiri kiamat belum digendang
pasti aku hadir, tepat
tak pernah lewat
tak mungkin lewat.


Aku pasti datang
walau ada yang lepas pandang dan
aku ini ada daulatnya.


Kalimah Tuhan dalam
diari lampau, akulah julang
di kala perintah-Nya, gunung-ganang
enggan tatang, mentelah langit
takut bukan kepalang.


Akulah saksi
kalimah-Nya itu diperturunkan.
Aku pernah dulu datang
dalam kisah ribuan tahun silam
tatkala tiga ribu malaikat diutus datang
cempera lari petualang di wadi Badar
yang simpan kisah gemilang.


Aku Ramadan.

Akulah yang Dia seru, bulan-Nya
bulan penuh cinta-Nya, kalau hati
lapang damba cinta sejati
maka biar aku sampaikan
cinta itu, sebelum aku berlalu
kerana aku pasti tetap datang
sedang kau tak tahu bilakan pulang.


~*~***~*~
Karya ini telah dipertandingkan dalam Sayembara Puisi Ramadhan anjuran Nisa Shah Alam,
dua tahun lalu; dan mendapat hadiah saguhati.

Kami Tak Mahu Lengah-lengahkan



Bismillahirrahmanirrahim.






Ramadhan dah sangat hampir.


Kami berdua antara khalayak umat yang sangat teruja menanti kedatangan tamu agung ini.


Kami menanti dengan penuh harapan, moga Ramadhan ini kami bisa menjadi Hamba Allah yang lebih baik dan mulus imannya, yang telah benar-benar mengotakan cinta yang dilafazkan;

Allahu Rabbi wa ana 'abduka, wa ana 'ala 'ahdika wa wa'dika mastata'tu.


Ya Allah, sampaikan kami pada Ramadhan-Mu.


Ayuh kita sama-sama sambut dan promosikan kedatangan bulan terbaik ini.


Ahlan wa Sahlan Ya Ramadhan!

04 Ogos, 2009

Tanpa Tajuk Tapi Dengan Rasa



Lewat tengahari ini kuterima satu kiriman cinta dari permaisuri hatiku.
Katanya ...


Ku cari cahaya,
ku temui sinarnya dalam renungmu.

Ku cari pemandangan terindah,
ku temui redup dahan kasihmu.

Ku cari belahan jiwaku,
ku temui dalam sanggar cintamu.

Izinkan Honey menjadi cinta
di hati Abang selama-lamanya ...






Dan aku pun tersenyum.

10 Julai, 2009

Santai 11: Mengutip Hikmah di Laman Hidup

Bismillahirrahmanirrahim


(1)
Dengan nama Allah, sang Penguasa kerajaan bagi segala kerajaan, Tuhan bagi setiap hamba yang mengaku tuan.

Berat memikul amanah, berat lagi hati menghisab apakah nanti diri kami akan terlepas atau terjerat digalang amanah yang Engkau kurniakan.

Amanah sebagai hamba-Mu sahaja sudah menjerut rasa ingin hidup kami. Ini pula disandangkan amanah memelihara Kau dan Islam-Mu.

Allahu akbar!

Menjaga agama-Mu dari mana-mana posisi yang telah kaki kami pijak adalah hitung kira yang culaannya sudah bermula.

Maha Adil Engkau ya Allah, yang tidak mempersoalkan jaya atau gagalnya usaha. Tetapi rahmat-Mu mahu kami bersungguh-sungguh melaksanakannya.

Allahu akbar!

Janganlah Kau jadikan kami celaka di dunia tempat tinggal kami. Dan janganlah jua kiranya Kau singkirkan kami dari reda dan keampunan-Mu yang Maha Bernilai di saat kami berpijak di Mahsyar milik-Mu.

Wahai Rasulullah,
Tuan tidak pernah mencela sesiapa yang bertongkat berpapah membela al-Din ini. Tuanlah juga yang berbudi menghalang kami dari menumpahkan darah sesama kami. Apatah lagi meratah-ratahnya.

Selawat ke atasmu, wahai Kekasih Allah.

Kami mahu katakan yang kami rindukan Tuan. Tetapi kami malu, kalau dalam rindu yang kami lafazkan, Tuan tersinggung dengan kelancangan tingkah kami yang memalukan syariat yang Tuan sampaikan.

La ilaha illallah.
Subhanaka inni kuntu min al-dzolimin.
La haula wa la quwwata illa billah.



(2)

Ya Allah, dengan reda-Mu,

jadikanlah kami sebagai suami isteri

yang saling mencintai di kala dekat.

Saling menjaga kehormatan di kala jauh.


Saling menghibur di kala duka.

Saling mengingatkan di kala bahagia.

Saling mendoakan di dalam kebaikan dan ketaqwaan.

Serta saling menyempurnakan dalam urusan dunia dan akhirat.

Hingga genggaman erat tangan kami kembali bertaut
menuju jannah-Mu yang Maha Kekal.




(3)

Andai setiap duri yang melekat di kaki, ralit kita cabut satu persatu di kembara cinta mencari Ilahi ini, bilakah kaki akan melangkah lagi? Sampaikah kita? Atau terlewat juga tibanya?

Sedang waktu tak pernah menanti. Dan kemuncup bak kiambang bertaut.


(4)
Alhamdulillah kerana Dia melapangkan lagi nikmat kami. Dan di sinilah bermulanya ujian buat diri.

Juga terima kasih dan terima sayang buat ayahanda bonda di Beseri dan Tambun yang doa kalian tak pernah tiada untuk kami.

15062009, bersama 37 sahabat baru, kami melapor diri sebagai Pegawai Hal Ehwal Islam Gred S41 di Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM).

Maka bermulalah satu persahabatan baru kami di Pusat Pemantapan Akidah (PPA) JAKIM, Jelebu.

Berkampung 10 hari di sana sempena Kursus Asas Perkhidmatan Hal Ehwal Islam mengenalkan kami pada dimensi baru dunia kerjaya.

Bagi kami di trek ini, ujian kami menggalas amanah yang sejuta.

Bagi mereka yang memandang, tanggungjawab lebih banyak daripada masa yang diperuntukkan.

Untuk semua yang mengaku hidup dan mati hanya untuk Dia, majukan usaha.

Kerana kemenangan semakin hampir. Apalah guna ia hampir andai kita terngadah cuma.


Salam dari kami,
Nabil Ahmad & Suzana Mohamed Ali.
JAKIM, PUTRAJAYA

19 Mei, 2009

Buat Silap Anda

Bismillahirrahmanirrahim wa bihi nasta’in. Wa ba’du,
Align Center

Buatlah Silap Anda

Memang dah lama rasanya minda tidak mentaakul, mencerna maklumat menjadi ilmu dan benih idea baru.

Yang acapkali akal tidak lelah melaksanakan ialah membaca dan mencuplik maklumat – terutama sekali untuk dipindahkan ke sanggar ini.

Naluri kita secara fitrahnya mencari sandaran untuk menampan getir jerih hidup. Apa yang mata, hati dan telinga kita mahu tatkala diduga ialah kompromi tanpa belah bahagi supaya mata, hati dan telinga kita nyaman dari deru gundah.

Telah demikian lama tersurat citra manusia – mahu dengar apa yang mahu didengar. Sakit sekali mendengar apa yang telinga enggan.

Subhanallah! Ini bukan satu kesilapan. Inilah variasi dari penciptaan kita dan pelantikan kita sebagai khalifah sekali gus hamba kepada Allah.

Bukan mudah mendidik hati. Mendidik hati semolek hati milik Rasulullah SAW dan para sahabat Baginda.

Namun kita sebenarnya sangat beruntung kerana ditemankan dengan al-Quran, al-Sunnah dan kisah-kisah para sahabat serta pengalaman hidup mereka sepanjang kita meniti alam milik Dia ini.

Segala teladan dan sempadan telah ditunjukkan. Mana salah mana betul, telah diterangkan segala kesan, segala akibat.

Hiduplah. Kerana dalam kehidupan ada susah ada senang. Ada betul ada silap.

Hidup bukan sentiasa kita di laluan yang lurus. Adakalanya kita tersalah juga. Dan dari situ kita belajar lagi untuk meneruskan esok dalam kehidupan diri.




Mencuplik kata nenek Puteri Mia dalam Princess Diaries : Royal Engagement, “awak mungkin tersalah dalam keputusan hidup. Nenek juga pernah melakukan kesilapan. Cuma jangan ulang kesalahan nenek. Buatlah kesalahan kamu sendiri”.

Ia. Kita belajar dari kesilapan lalu meskipun bukan silap sendiri.

Kalau kami pernah tersilap di situ, jangan anda juga melakukan kesilapan di tempat yang sama. Beriktibarlah dari titik gelincir itu. Jalan ke depan lagi. Kalau pun mahu tersilap, silaplah bukan di tempat kami silap. Bukan di simpang yang sama.

Itu silap kami dan anda tahu itu silap kami. Usah jadikan ia pula silap anda. Kerana ia bukan tersilap lagi, kalau begitu.

Ia disengajakan dan anda merugikan detik hidup anda dengan mengulang kesilapan kami yang anda tahu itu silap.

Kerana hidup ini penuh erti, maka marilah sama-sama dimengerti dan diertikan.


<<<*('_')*>>>
catatan cinta ini kami persembahkan dari lembah damai:
Suria Service Apartment, Bukit Merah Laketown.

11 Mei, 2009

Masih Tentang Pemberitahuan

Assalamualaikum WBT.

Sehari dua ini kami telah memperbaharui nombor telefon bimbit kami. Boleh semak di ruang kiri catatan ini.


Salam singgah,
Nabil Ahmad & Suzana Mohamed Ali

01 Mei, 2009

Ada Cerita

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum WBT.




Post entri terakhir kami di Sanggar Cinta ini 28 Mac. Masa tu kami di Sumatera Utara, Medan atas undangan mahasiswa dan sahabat di sana.

Terima kasih pada Akhi Mohd Ridzuan Yahya dan sahabat-sahabat beliau yang mengundang, menyambut dan meraikan kami bagai 'orang besar-besar' layaknya, walaupun entah siapalah kami berdua ini di sisi Allah, Sang Penguasa Alam serta seluruh isinya.

Kami sangat terharu dan saat-saat bersama kalian adalah antara momen terbaik kami. Moga-moga apa yang kalian beri pada kami, kalian akan terima kembali imbuhannya dari DIA yang Maha Menghitung, insya Allah.



Hari ini sudah 1 Mei.

Ertinya, tiada langsung catatan kami sepanjang April lepas. Sedangkan begitu banyak hikmah dan pengalaman hidup yang telah kami temui sepanjang satu bulan itu.

Mengutip satu persatu hikmah dan pengalaman di ladang kehidupan yang entah sampai bila Allah izinkan kami kecapi ini mencipta rasa ingin menulis cerita hidup yang benar-benar hidup sebagai perkongsian esok-esok.

Sayangnya, aspirasi itu bagai terlalu tinggi untuk kami sampai. Keterbatasan waktu bukan halangan utama. Kerana menjadi pencuri masa yang bijak bukan perkara susah.

Tetapi ada sebab lain yang mengikat kaki dan tangan kami - si Streamyx yang belum jumpa jalan ke sanggar cinta kami sejak kami pindah, Februari lalu!

Bila segala yang hadir tidak diikat dengan catatan, memanglah hikmah setiap satunya tak terlihat. Sirna. Kerana itu untuk menulis amat perlu sekali membaca, menelek dan berfikir.



Dan perkara sepenting ini awal-awal lagi sudah Allah syariatkan pada Baginda Rasulullah SAW dan seterusnya untuk kita semua laksanakan - iqra'!

Alhamdulillah dalam kesempatan ruang, waktu dan sihat yang Allah kurniakan, merasalah kami buat kali kedua menjengah ke Pesta Buku di PWTC.

Buku pertama yang kami beli hari itu ATN 2: Bercinta Sampai ke Syurga. Berebut-rebut juga kami membacanya. Di hujungnya kami temui jawapan pada beberapa persoalan yang belum tuntas saat mengulit Aku Terima Nikahnya sebelum ini.

Nampaknya koleksi kitab cinta kami makin bertambah selepas ATN dan Kisah Cinta dalam al-Quran yang dibeli khas sebelum ke Medan, Mac lepas; dengan Bidadari dari Timur - Memoir Isteri Seorang Pejuang.

Membaca cerita cinta manusia, dalam hati kami berputik rasa syukur tanpa hujung pada nikmat yang Allah kurniakan pada sekalian makhluk - sekalipun kita ingkar pada-Nya, kerana sayangnya DIA pada seluruh ciptaan-Nya.

Sedangkan dalam diri kita asyik berkira-kira mahu menyebut, mensyukuri dengan lidah, hati dan anggota segala pemberian-Nya. Malah acapkali pula kita jatuh kufur. Nastaghfirullah ...



Hari ini 1 Mei, hari pekerja dirayakan. Pekerja bercuti dari tugasnya.

Tetapi sebagai hamba Allah, tugas kita belum selesai. Belum boleh bercuti. Kerana cuti kita di syurga nanti.

Ya Allah, sampaikanlah kami ke syurga-Mu. Amin.

22 Mac, 2009

Beleklah Lembaran Itu

Bismillahirrahmanirrahim wa bihi nasta'in.

Wa ba'du,

Setelah sekian lama tinta terhenti dek urusan dan kerenah, alhamdulillah hari ini kami dilapangkan Allah menjengah kembali Sanggar Cinta kami yang nyata sudah bersawang.

Sepanjang tempoh itu, banyak sudah ayat dari hati yang tak terempang ... Dan ini antaranya ..


Beleklah Lembaran Itu


Berulang-ulang kali saya belek lembaran Fiqh al-Sirah al-Nabawiah tulisan Prof Dr Muhammad Sa’id Ramadhan al-Butti. Episod-episod sirah dan perjuangan Baginda Nabi SAW saya teliti berkali-kali.

Memanglah di hujung segala kepayahan, Allah akan berikan kesenangan. Bersama kegetiran akan ada kelapangan.

Dan setiap kali pembacaan saya tiba di saat Fathu Makkah, rasa gembira dan terharu merebak dalam jiwa saya. Airmata saya tumpah, tak terempang lagi.

Subhanallah! Alangkah bahagianya detik itu.

Hadiah terbaik setelah berpuluh tahun Baginda Nabi SAW dan para sahabat berjuang mendaulatkan Islam sebagai al-Din, bagai tidak terasa segala jerih keringat dan darah yang mengalir.

Alangkah manisnya apabila Allah kurniakan kemenangan selepas berhempas pulas mendapatkannya!

Mungkin perasaan gembira saya tak setanding bahagianya umat terdahulu – al-Sabiqun al-Awwalun, tetapi saya membandingkan dengan sedikit pengalaman benar yang saya sendiri tempuh Januari lalu.

Tatkala Allah datangkan nikmat di waktu kita sudah putus harapan menghadapi konspirasi musuh. Dan tatkala hujung segala harapan dari usaha yang bermatian hanya digantung pada tawakal dan doa. Ketika itulah kemenangan datang dengan nikmat yang seakan mengapung jiwa ke langit ketujuh.

Sungguh!

Hanya insan yang pernah merasainya yang akan mengerti.

Langsung keyakinan pada Dia Yang Maha Ada itu bertambah-tambah. Lantas dengan sehabis segera memulangkan seluruh rasa indah itu pada Dia Yang Maha Memberi. Alhamdulillah!
Kerana kemenangan dan usaha mendapatkannya bukan dari kita. Semuanya dengan izin Dia Yang Maha Berkuasa. Maka pada Dia jugalah segala-galanya diserahkan kembali.

Dari kisah bahagia di musim Fathu Makkah, helaian berikutnya menyucuk atma. Khutbah Terakhir Rasulullah di Haji Perpisahan.

Di Padang Arafah, airmata sahabat paling setia - Saidina Abu Bakr al-Siddiq membasahi pipi. Dalam ghairah meraikan kemenangan agung itu, pastilah airmata sahabat paling karib Rasulullah SAW yang luruh itu menunaskan rasa hairan yang tidak sedikit di hati sekalian yang hadir.

Maka saksikanlah! Betapa beriman dan kenalnya Saidina Abu Bakr akan Allah dan Rasul-Nya. Hatta tatkala ayat

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِينًا
dilafazkan, ia sudah cukup menggempur hati sahabat setia ini untuk bersedia menghadapi perpisahan panjang dengan kekasihnya, Muhammad SAW yang juga menantu beliau, insan paling dicintai seluruh isi langit dan bumi.

Subhanallah! Maha Suci Engkau Wahai Tuhan kami ...

Dan apakah pemergian Baginda al-Amin nanti akan mengubah episod bahagia ini?

Ternyata nikmat kemenangan dan ketuanan yang Allah kurniakan bukan pergi bersama jasad dan rohani Baginda. Kemenangan itu diteruskan. Dipertahankan.

Hinggalah tangan jahil kita sendiri yang merosakkan.

Alangkah malunya saya dengan Rasulullah! Malunya dengan Rasulullah! Malunya dengan Rasulullah!

Baginda dan para sahabat menyemai benih iman dan Islam dengan darah dan keringat sebagai baja. Sedang kita, mudah-mudah sahaja merobek semaian itu. Membuangnya. Membunuhnya. Malah lebih dahsyat, kita semai pula benih lain!

Allahu Akbar! Semakin saya membaca, saya semakin bersalah. Sebab saya mungkin termasuk dalam ‘kita’ itu tanpa sedar.

Signifikan kisah ini dengan abad kita sekarang sangat hampir.

Islam dilihat sedang mara menuju kemenangan. Maka, percayalah pada sunnatullah yang tak akan berubah.

Buka, belek dan telitilah lembar sirah dan perjuangan Baginda yang agung. Di situ ada jawapan kenapa begini jadinya hari ini. Dan nilailah, kita berada babak mana dalam episod perjuangan.

Mengetahui, mengenali, memahami dan menghayati sejarah pasti akan mencelikkan mata yang buta. Hingga si bisu bisa berbicara, di tuli bisa mengumpul cerita dan yang capek tidak lagi berpapah.

10 Februari, 2009

Kami & Hijrah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wa rahmatullah.

Semua tetamu sanggar cinta kami, mudah-mudahan sentiasa dalam cinta Allah dan mencari cinta-Nya.

Insya Allah dalam setengah bulan ke depan ni kami mungkin tidak dapat mengemaskini sanggar cinta kami.

Kami agak sibuk dengan urusan hijrah kami =).

Mohon doa dari semua, moga urusan dipermudahkan Allah dan hijrah ini mendapat reda Allah, beriring rahmat serta barakah. Amin, Insya Allah.

Sekian, teruskan membaca ayat-ayat cinta yang telah kami titipkan di sanggar ini. Jumpa lagi di Rabiul Awwal 1430 nanti, insya Allah.

Siiruu 'ala barakatillah.
Wassalam ...

07 Februari, 2009

Ucapkanlah Belasungkawa!

Bismillahirrahmanirrahim wa bihi nasta'in.



SEJARAH adalah guru. Walaupun hari sudah berinjak ke bulan Safar, harum Hijrah masih ada, meminta menghidupkan hikmah, membetul diri.

Ini adalah catatan lama, yang ditulis sempena ulangtahun ke 76 PMRAM dan 25 KPIPM pada sekitar 2006-2007.

Hari ini pasti ada baiknya kita membeleknya semula.


Andai Benar Rebah


Andai benar-benar rebah,
gempita pekik menempik kolong hati.
Belasungkawa!
andai perpecahan jadi pilihan.
Dulu kita di bibir neraka,
dengan rahmat-Nya,
disatukan kita,
dalam nafas ukhuwah,
langsung selamat.

Belasungkawa!
Andai perpecahan jadi nyata.
Ranaplah binaan di awal Hijrah,
tidak berbaloi jerih Baginda,
saat disatukan umat di bumi al-Munawwarah,
usai kesumat,
bertakhta izzah.

Belasungkawa!
Andai perpecahan jadi cagaran.
Pada nilai sebuah wahdah,
merobek utuh, terobek amanah,
mengkhianati diri, menghitam sejarah,
sirna harapan, lerai khilafah.

Gagahkah diri memikul bala
Pewaris tak bersambung, kita yang mandulkannya?

Belasungkawa!
Jika kesatuan jadi gadaian,
Hanya dengan selautan intan.
dulu kita kerdil, dihinjak-hinjak,
Saat disatukan kita, ada jiwa yang gerun,
lalu kita utuh berdiri sama rendah,
jatuh bangun rebah bersama,

Belasungkawa!
Andai perpecahan gantikan wahdah,
Anak-anak esok menghujum
Umat semalam menyumpah
Kesatuan berabad lenyap tak bernisan
Di tangan inilah berlumur dosa

Belasungkawa
Andai perpecahan jua jadi pilihan
Bebanilah silap tak terampun
Galas sama sesal tak sudah
Andai benar binaan ini rebah

~*~
Sayangnya kami pada wadah yang pernah mendidik kami menjadi manusia yang kenal diri dan Tuhannya, serta manusia yang tahu ke mana hala langkahan kaki.

Jerih payah menjadi mahasiswa Timur Tengah, di Mesir terutamanya mematangkan kami. Berkelana di tengah sahara tanpa bekal dan perhatian bukan lagi perkara luar biasa bagi anak-anak Malaysia di al-Azhar.

Justeru, di kesempatan dikit ini, andai kita punya upaya lebih untuk menyumbang, infaqkanlah sedirham dua untuk mereka meneruskan perjalanan menyatukan suara anak-anak Melayu di Republik Arab Mesir di sana.

Sumbangan boleh dimasukkan terus ke akaun :

HSBC no. akaun:
033-076373-025